Pages

Senin, 23 April 2018

Pikir Dulu Sebelum Talak


Berakhirnya sebuah pernikahan tidak selalu disebabkan  memudarnya rasa cinta melainkan berubahnya nilai pernikahan itu sendiri.

www.lovepanky.com

Perjalanan pernikahan memang tidak selamanya berjalan mulus dan tanpa hambatan. Apalagi jika pernikahan tersebut sudah memasuki tahun kelima, kesepuluh bahkan tahun keduapuluh sekalipun. Tidak sedikit pasangan yang memilih berpisah di tahun keduapuluh pernikahan mereka. Ini terjadi pada pasangan Dewi Yull dan Ray Sahetapi yang berpisah setelah lebih dari 23 tahun menikah dan telah dikaruniai empat orang anak serta memiliki seorang cucu. Pasangan Lidya Kandou dan Jamal Mirdad juga memilih berpisah setelah lebih dari  27 tahun menikah.

Perpisahan memang bukan solusi yang disarankan dalam agama untuk menyelesaikan masalah dalam pernikahan. Tapi jika masalahnya memang tidak bisa diselesaikan selain dengan berpisah, Islam juga tidak melarangnya. Bagaimana bisa mempertahankan sesuatu yang memang sudah tidak bisa dipertahankan. Allah juga tidak akan membiarkan hamba-Nya hidup dalam derita berkepanjangan karena menikah dengan pasangan yang salah.

Pernikahan itu sendiri merupakan prosesi yang sangat sakral bagi semua orang. Bisa dipastikan kalau setiap orang yang saling mencintai akan berharap kalau hubungan mereka kelak dipersatukan dalam ikatan pernikahan. Selain merupakan sunnah Rasul, tujuan menikah juga untuk meneruskan garis keturunan.

Islam juga dengan tegas telah menetapkan  bahwa pernikahan bukan hanya menyatukan dua hati yang saling mencintai saja. Namun lebih luas daripada itu.  

Tujuan Menikah Dalam Islam
Dalam setiap majelis pernikahan, biasanya selalu dihadirkan sosok yang dihormati dari pihak keluarga mempelai untuk memberikan nasihat pernikahan. Utamanya mereka akan menyampaikan bahwa begitu banyak hal yang akan dihadapi calon pengantin ini. Langkah mereka memasuki hidup baru tentu juga menjadi awal dari babak baru kehidupan mereka. Membentuk sebuah keluarga dengan menghadirkan Allah di dalamnya. 

Berikut ini ada lima tujuan utama menikah, yaitu:

1. Menjaga Diri Dari Perbuatan Maksiat

Tujuan pertama dari pernikahan menurut Islam adalah untuk menjaga diri dari perbuatan maksiat. Rasulullah saw bersabda: “Wahai para pemuda, barang siapa dari kamu telah mampu memikul tanggul jawab keluarga, hendaknya segera menikah, karena dengan pernikahan engkau lebih mampu untuk menundukkan pandangan dan menjaga kemaluanmu. Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaknya ia berpuasa, karena puasa itu dapat mengendalikan dorongan seksualnya.” (Muttafaqun ‘alaih)

Nafsu syahwat merupakan fitrah yang ada dalam diri manusia. Untuk menjaga diri dari perbuatan maksiat, Islam menganjurkan bagi yang sudah memiliki kemampuan baik dalam hal ekonomi juga kesiapan mental untuk menikah. Namun jika belum mampu, maka hendaknya berpuasa untuk mengendalikan diri.

2. Mengamalkan Ajaran Rasulullah Saw

Sebagai umat Muslim, Rasulullah saw adalah teladan utama dalam menjalani kehidupan. Dengan mengikuti apa yang dikerjakan oleh Rasulullah saw  berarti kita sudah menjalankan sunnahnya dan salah satu sunnah Rasulullah saw adalah menikah dan meneladani bagaimana Rasulullah saw menjalankan rumah tangganya. Menjadi imam, suami dan ayah yang baik serta menanamkan nilai-nilai Islam dalam keluarga seperti yang dilakukan Rasulullah saw.

3. Memperbanyak Jumlah Umat Islam

Tujuan selanjutnya dari pernikahan adalah untuk menambah jumlah umat Islam. Maksudnya di sini adalah buah dari pernikahan tersebut akan melahirkan anak-anak kaum muslim ke dunia dan mendidiknya menjadi umat yang berguna bagi agama dan masyarakat, sebagaimana sabda Rasulullah saw : “Nikahilah perempuan-perempuan  yang bersifat penyayang dan subur (banyak anak), karena aku akan berbangga-bangga dengan (jumlah) kalian dihadapan umat-umat lainnya kelak pada hari kiamat.” (Riwayat Ahmad, Ibnu Hibban, At Thabrany dan dishahihkan oleh Al Albany ) .

4. Mendapat Kenyamanan

Tidak hanya faktor kepentingan agama saja, menikah juga seharusnya bertujuan untuk mendapatkan kenyamanan dan kedamaian dalam hidup. Itu sebabnya Islam juga memberikan kriteria tersendiri dalam mencari pasangan hidup. Pasangan yang tentunya bisa menjadi belahan jiwa dan senantiasa  menghadirkan Allah dalam kehidupan bersamanya. Allah Swt berfirman:“Dan di antara ayat-ayat-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu merasa nyaman kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu mawadah dan rahmah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir” (Ar-Rum 21).

5. Membina Rumah Tangga Sesuai Syariat Islam

Tujuan menikah yang tidak kalah pentingnya adalah untuk membia rumah tangga yang islami dan menerapkan syariat agama. Allah Swt  berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakaranya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (QS. At Tahrim : 6)


www.patheos.com
Jika ada keinginan berpisah, renungkanlah bagaimana banyak orang yang terlibat dalam pernikahan kita, menyaksikan ijab kabul kita dan mendoakan niat baik kita melangsungkan pernikahan. Dengan senantiasa menghadirkan Allah dalam pernikahan semua akan memberikan rasa tenang dan tenteram. Insya Allah. So, pikir dulu sebelum meminta atau menjatuhkan talak pada pasangan... 

2 komentar:

  1. berat untuk mempertahankan apalagi jaman now yang banyak godaannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar, mba... tapi mungkin jika kita mengingat betapa banyak orang yang terlibat dalam urusan pernikahan kita dan sisi baik dari pasangan kita, mungkin masih bisa kita pertahankan. tapi, kalau memang tidak ada hal yang baik untuk bisa membuat kita bertahan, memilih mundur tentu adalah jalan terakhir. berarti dia memang bukan jodoh kita.... wallahualam bissawab

      Hapus